June 22, 2021

Proses Pembuatan Vaksin AstraZeneca yang Manfaatkan Enzim Tripsin Babi, Begini Hasil Akhirnya

Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengumumkan bahwa vaksin AstraZeneca memanfaatkan zat yang berasal dari babi, namun bisa digunakan karena kajian fiqihnya mendesak untuk menghindari kematian akibat covid 19. Penggunaan enzim tripsin babi juga bukan hal yang baru dalam pembuatan vaksin. Selain vaksin AstraZeneca, vaksin Polio juga menggunakan kandungan yang sama.

Penting diketahui, meski mengandung enzim tripsin babi pada hasil akhirnya atau vaksin jadi enzim tersebut tidak ada. Sehingga jangan salah mengira, pembuatan vaksin sangatlah kompleks, bukan sekadar mencampur semua bahan menjadi satu. Dikutip dari laman IDAI, dalam proses pembuatan vaksin, enzim tripsin babi harus dibersihkan atau dihilangkan.

Alasannya agar tidak mengganggu tahapan proses produksi vaksin selanjutnya. Enzim tripsin babi diperlukan sebagai katalisator untuk memecah protein menjadi peptida dan asam amino yang menjadi bahan makanan kuman. Kuman akan dibiakkan dan difermentasi, kemudian diambil polisakarida kuman sebagai antigen bahan pembentuk vaksin.

Kemudian dilakukan proses purifikasi dan ultrafiltrasi yang mencapai pengenceran 1/67,5 milyar kali sampai akhirnya terbentuk produk vaksin. Pada hasil akhir proses sama sekali tidak terdapat bahan bahan yang mengandung enzim babi. Bahkan antigen vaksin ini sama sekali tidak bersinggungan dengan enzim tripsin babi baik secara langsung maupun tidak.

Untuk itu masyarakat diharapkan tidak ragu divaksinasi, karena, dalam proses pembuatannya dilakukan transformasi menyeluruh dan berulang kali disterilkan sehingga vaksin bersih dan baik untuk digunakan. "Termasuk untuk kita umat muslim di Indonesia," ujar Juru Bicara Vaksinasi COVID 19 dari Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi Pers virtual bertajuk "Perkembangan Terkini terkait Vaksin COVID 19 dari AstraZeneca", Jumat, (19/3/2021). Ia menerangkan, vaksin Covid 19 AstraZeneca merupakan vaksin yang memiliki platform vektor virus yang tidak mengandung produk berasal dari hewan, seperti yang telah dikonfirmasikan oleh WHO maupun badan otoritas produk obat dan kesehatan Inggris.

"Vaksin Covid 19 yang telah disetujui oleh WHO dan Badan POM adalah aman dan efektif dalam mencegah fatalitas atau kematian karena Covid 19," terang dia. Diketahui, MUI juga memperbolehkan penggunaan vaksin AstraZeneca untuk program vaksinasi dengan alasan darurat demi mencegah terjadinya kesakitan, kecacatan, dan kematian karena penyakit dan selama belum ditemukan bahan vaksin halal dan suci. MUI memperbolehkan penggunaan vaksin AstraZeneca bagi umat Islam berdasarkan kajian fiqih. Walau demikian, penggunaan vaksin covid 19 produksi Astra Zeneca saat ini hukumnya dibolehkan," kata Ketua MUI bidang Fatwa, Asrorun Niam Sholeh dalam konferensi pers Jumat (19/3/2021).

Asrorun Niam mengatakan bahwa ada kondisi kebutuhan yang mendesak, yakni hajat syariyah yang dalam konteks fikih menduduki darurat syari atau darurah syariyah, sehingga MUI memperbolehkan penggunaan vaksin AZ. MUI menyatakan bahwa fatwa yang memperbolehkan vaksin AZ dengan pertimbangan bahwa adanya pernyataan dari ahli terkait bahaya dan resiko yang fatal jika masyarakat tidak divaksinasi Covid 19. Selain itu, ketersedian vaksin yang halal tidak mencukupi kebutuhan masyarakat sebagai ikhtiar untuk menciptakan kekebalan kelompok (herd imunity).

Sedangkan pemerintah tidak memiliki keleluasaan memilih vaksin covid 19 yang halal, mengingat keterbatasan vaksin yang tersedia. MUI juga memastikan adanya jaminan keamanan penggunaan vaksin AstraZeneca oleh pemerintah. "Alasan tidak berlaku lagi jika ketentuan ketentuan yang disebutkan hilang," ujarnya. Asrorun Niam Sholeh mengatakan bahwa MUI akan terus mendorong pemerintah dalam mengupayakan ketersedian vaksin covid 19 yang halal dan suci.

MUI juga mendorong umat islam untuk berpartisipasi dalam pelaksanaan vaksinasi yang dilakukan pemerintah. MUI menetapkan fatwa nomor 14 tahun 2021 tentang hukum penggunaan vaksin covid 19 produk Astra Zeneca pada 16 Maret 2021. Pada tanggal 17 Maret, fatwa telah diserahkan kepada pemerintah untuk dijadikan panduan.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memutuskan vaksin AstraZeneca dapat didistribusikan dan digunakan dalam program vaksinasi pemerintah. Juru Bicara Vaksinasi Covid 19 dari BPOM Lucia Rizka Andalusia mengatakan keputusan tersebut diambil setelah BPOM bersama dengan tim pakar KOMNAS Penilai Obat, KOMNAS PP KIPI, dan ITAGI melaksanakan pengkajian lebih lanjut terkait vaksin AstraZeneca. BPOM menilai kejadian pembekuan darah telah dibahas pada forum pertemuan khusus baik di WHO maupun badan otoritas regulatori obat di Eropa European Medicines Agency(EMA) yang menunjukkan bahwa Tromboemboli merupakan kejadian medis yang sering dijumpai dan merupakan penyakit kardiovaskuler nomor 3 terbanyak berdasarkan data global.

"Namun tidak ditemukan bukti peningkatan kasus ini setelah penggunaan vaksin Covid 19 AstraZeneca," ujar Lucia dalam konferensi pers virtual bertajuk Perkembangan Terkini terkait Vaksin COVID 19 dari AstraZeneca, Jumat (19/3/2021) Ia menerangkan, EMA memiliki sistem pemantauan risiko pasca pemasaran yang komprehensif dan melihat kemungkinan terjadinya KIPI langka, berupa gangguan pembekuan darah setelah penggunaan 20 juta vaksin Covid 19 AstraZeneca di Eropa. Antara lain kejadian koagulasi intravaskular diseminata (Disseminated Intravascular Coagulation /DIC) dan trombosis sinus venosus sentral (Central Venous Sinus Thrombosis /CVST).

EMA akan terus melakukan kajian tentang kemungkinan kausalitas kasus ini dengan penggunaan vaksin Covid 19 AstraZeneca. EMA juga menekankan bahwa tidak ada permasalahan terkait kualitas vaksin COVID 19 AstraZeneca secara menyeluruh ataupun dengan bets tertentu. "Hingga saat ini manfaat vaksin COVID 19 AstraZeneca masih lebih besar dibandingkan risikonya. Beberapa negara Eropa yang semula menangguhkan vaksinasi menggunakan vaksin COVID 19 AstraZeneca," jelas Lucia.

Berdasarkan hal itu, BPOM dan tim Pakar merekomendasikan vaksin AstraZeneca dapat digunakan, walaupun pada pemberian vaksinasi mungkin dapat menimbulkan kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI), namun risiko kematian akibat Covid 19 jauh lebih tinggi. "Masyarakat tetap harus mendapatkan vaksinasi Covid 19 sesuai jadwal yang telah ditetapkan. Manfaat pemberian vaksin Covid 19 AstraZeneca lebih besar dibandingkan risiko yang ditimbulkan, sehingga vaksin Covid 19 AstraZeneca dapat mulai digunakan," terang dia. BPOM menegaskan, dalam informasi produk vaksin Covid 19 AstraZeneca telah dicantumkan peringatan kehati hatian penggunaan vaksin Covid 19 AstraZeneca pada orang dengan trombositopenia dan gangguan pembekuan darah.

Vaksin Covid 19 AstraZeneca yang diterima di Indonesia melalui COVAX facility diproduksi di Korea Selatan dengan jaminan mutu sesuai standar persyaratan global untuk Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB). Badan POM RI bersama Kementerian Kesehatan dan KOMNAS PP KIPI terus memantau keamanan vaksin yang digunakan di Indonesia dan menindaklanjuti isu setiap kejadian ikutan Pasca Imunisasi. 70 Negara Termasuk yang Mayoritas Warganya Muslim Memakai Vaksin AstraZeneca Kementerian Kesehatan segera mendistribusikan vaksin Covid 19 AstraZeneca, setelah BPOM dan MUI merekomendasikan penggunaannya.

Juru Bicara Vaksinasi COVID 19 dari Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengimbau masyarakat tidak ragu untuk turut divaksinasi. Karena sudah banyak negara di negara di dunia termasuk negara muslim juga menggunakan vaksin AstraZeneca. Vaksin buatan perusahaan farmasi Inggris ini telah disetujui lebih dari 70 negara di seluruh dunia, termasuk negara muslim seperti Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Kuwait, Bahrain, Oman, Mesir, Aljazair, dan Maroko.

"Serta banyak dewan islam di seluruh dunia telah menyatakan sikap bahwa vaksin ini diperbolehkan untuk digunakan," ujar Nadia dalam konferensi Pers virtual bertajuk "Perkembangan Terkini terkait Vaksin COVID 19 dari AstraZeneca", Jumat, (19/3/2021). Nadia menegaskan, vaksin AstraZeneca telah melalui proses pembuatan menyeluruh dan berulang kali disterilkan sehingga vaksin bersih dan baik untuk digunakan. "Termasuk untuk kita umat muslim di Indonesia," ujarnya.

Perempuan berhijab ini menegaskan, vaksin tersebut telah dinyatakan aman dan efektif menurut organisasi kesehatan dunia WHO maupun BPOM RI. "Artinya produk ini sudah pasti dijamin keamanannya untuk digunakan kepada seluruh masyarakat Indonesia termasuk kepada masyarakat yang memiliki usia di atas 60 tahun. Jadi kami mengimbau tidak ada alasan masyarakat untuk ragu ragu mengikuti program vaksinasi," ujarnya. Ia menyampaikan, vaksin Covid 19 AstraZeneca merupakan vaksin yang memiliki platform vektor virus yang tidak mengandung produk berasal dari hewan, seperti yang telah dikonfirmasikan oleh WHO maupun badan otoritas produk obat dan kesehatan Inggris.

"Dalam masa kedaruratan pandemi vaksin yang tersedia adalah vaksin yang terbaik untuk digunakan pemerintah harus menggunakan penggunaan berbagai macam merk vaksin covid 19 dalam rangka tentunya memenuhi kebutuhan vaksin seluruh populasi sasaran," ungkapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *